Manajemen Pemasaran

Pembelajaran Konsumen

Posted on: 14 Januari 2010

  • In: Uncategorized
  • Komentar Dinonaktifkan pada Pembelajaran Konsumen

Pembelajaran Konsumen

Pembelajaran konsumen merupakan proses ; artinya terus menerus berkembang dan berubah karena adanya pengetahuan yang baru diperoleh ( yang mungkin didapat dari membaca, dari diskusi, dari pengamatan, dan dari proses berpikir ) atau dari pengamatan sendiri.

Peran pengalaman dalam pembelajaran tidak berarti bahwa semua pembelajaran dicari dengan sengaja. Walaupun kebanyakan pembelajaran adalah disengaja ( yaitu, diperoleh sebagai hasil pencarian informasi yang teliti ), banyak pemebalajaran yang disengaja, diperoleh secara kebetulan atau tanpa banyak usaha.

Motivasi

Konsep motivasi penting bagi teori pembelajaran ingatlah, motivasi didasarkan pada kebutuhan dan sasaran. Motivasi berlaku sebagai pemacu pembajaran.

Isyarat

Isyarat merupakan stimuli yang memberikan arah berbagai motif ini.isyarat membantu mengarahkan dorongan konsumen jika konsistensi dengan harapan-harapan konsumen.

Respon

Cara bereaksi para individu terhadap dorongan interval atau isyarat – bagaimana mereka berperilaku – akan membentuk respon mereka. Pembelajaran dapat terjadi bahkan ketika tanggapan tidak jelas.

Penguatan

Penguatan ( reinforcement ) meningkatkan kemungkinan bahwa respon khusus akan terjadi di masa yang mendatang karena adanya berbagai isyarat atau stimuli khusus.

Beberapa Teori Pembelajaran Perilaku

Teori pembelajaran perilaku kadang-kadang disebut teori stimulus-tanggapan karena didasarkan pada pemikiran bahwa tanggapan yang nyata terhadap stimuli-tanggapan eksternal tertentu memberi pertanda bahwa pembelajaran telah terjadi.

Pengkondisian klasik

Ivan Pavlov, Psikolog Rusia, adalah yang pertama menggambarkan pengkondisian dan mengemukakannya sebagai model umum mengenai cara terjadinya pembelajaran.menurut teori Pavlov, pembelajaran yang dikondisikan terjadi jika stimulus tertentu yang dipasangkan dengan stimulus lain yang mendatangkan tanggapan yang dikenal menimbulkan tanggapan yang sama jika digunakan sendiri saja.

Pembelajaran Asosiasi Kognitif

Teori pengkondisian yang terakhir memandang pengkondisian klasik sebagai pembelajaran asosiasi di antara berbagai peristiwa yang memungkinkan organisme untuk mengantisipasi dan “mewakili” lingkungannya.pengkondisian klasik dipandang sebagai pembelajaran asosiasi kognitif. Bukan perolehan refleks baru, tetapi merupakan perolehan pengetahuan baru mengenai dunia.

Aplikasi Strategis Pengkondisian Klasik

Tiga konsep pokok yang berasal dari pengkondisian klasik adalah:

Þ Pengulangan

Þ Generalisasi stimulus

o Perluasan lini,bentuk,dan golongan produk

o Pemakaian merk gabungan (family Branding)

o Pemberian lisensi (licensing)

o Menggeneralisasikan situasi pemakaian

Þ Diskriminasi stimulus

o Pengaturan posisi

o Diferensiasi Produk

Pengkondisian Instrumental

Para pakar teori pembelajaran instrumental percaya bahwa pemebelajaran terjadi melalui proses mencoba (trial and error), dimana kebiasaan dibentuk sebagai hasil ganjaran yang diterima untuk tanggapan dan perilaku tertentu.

Nama yang sangat erat hubungannya dengan Pengkondisian Instrumental (Operant) diberikan oleh psikolog Amerika, B,F, Skinner, kebanyakan pembelajaran individu terjadi pada lingkungan yang dapat dikendalikan di mana para individu “memperoleh ganjaran” jika berhasil memilih perilaku yang tepat.

Penguatan Perilaku

Skinner membedakan dua tipe penguatan ( atau ganjaran ) yang mempengaruhi kemungkinan bahwa tanggapan tertentu akan berulang. Tipe pertama, penguatan positif,terdiri dari berbagai peristiwa yang memperkuat kemungkinan timbulnya tanggapan khusus. Penguatan negative merupakan hasil yang tidak menyenangkan atau negative yang juga mendorong timbulnya perilaku khusus.

Melupakan dan Mengahapus Ingatan

Jika tanggapan yang dipelajari tidak lagi diperkuat, maka akan menghilang sampai tingkat penghapusan; yaitu sampai tingkat dimana hubungan antara stimulus dan ganjaran yang diharapkan hilang.

Aplikasi Strategis Pengkondisian instrumental

Para pemasar secara efektif menggunakan berbagai konsep pembelajaran instrumental konsumen ketika mereka memberikan penguatan positive dengan menjamin kepuasan konsumen terhadap produk, jasa, dan keseluruhan pengalaman membeli.

Þ Kepuasaan (penguatan) Pelanggan

Þ Urutan penguatan

Þ Pembelajaran terkumpul versus pembelajaran terdistribusi

Pembelajaran Melalui Peragaan atau Pengamatan

Para pakat teori pemebalajaran memperhatikan bahwa sebagian besar pemebelajaran terjadi dalam keadaan tidak adanya penguatan langsung, baik yang positive maupun negative melalui proses yang disebut para psilokolog pembelajaran melalui peragaan atau pengamatan.

Teori Pembelajaran Kognitif

Pembelajaran berdasarkan pada kegiatan mental disebut pemebelajaran kognitif. Teori pemebelajaran kognitif mengganggap bahwa pemebelajaran uang menjadi cirri khas manusia adalah pemecahan masalah, yang memungkinkan para individu dapat mengendalikan lingkungan mereka. Tidak seperti teori pembelajaran prilaku, teori mengganggap bahwa pembelajaran menyangkut pengolahan mental yang kompleks terhadap informasi.

Pengolahan Informasi

Pengolahan informasi berkaitan dengan kemampuan kognitif konsumen maupun kompleksitas informasi yang akan diolah.

Cara Konsumen Menyimpan, Mempertahankan, dan Mengingat kembali informasi

Yang sangat penting dalam pengolahan informasi adalah daya ingat manusia. Struktur Ingatan karena pengolahan informasi terjadi dalam beberapa tahap yaitu;

Þ Penyimpanan Sensoris

Þ Penyimpanan jangka panjang

Þ Penyimpanan jangka pendek

Þ Pengulangan dan penyandian

Þ Penyimpanan

Þ Mengingat kembali

Þ Pengolahan informasi terbatas dan luas

Teori Keterlibatan

Teori keterlibatan berkembang dari aliran riset yang disebut hemispheral lateralization atau teori belah otak. Dasar pemikiran belah otak adalah bahwa hemisfer otak sebelah kanan dan kiri “mengkhususkan diri” pada macam informasi yang mereka olah.

Þ Teori Keterlibatan dan strategis Media

Þ Teori Keterlibatan dan relevansinya bagi konsumen

Þ Rute Tengah dan Samping untuk Melakukan Persuasi

Þ Model Kemungkinan Pembahasan Model Kemungkinan Pembahasan

Þ Ukuran Keterlibatan

Ukuran Pembelajaran Konsumen

Meningkatanya pangsa pasar dan konsumen yang setia pada merk, bagi kebanyakan pemasar, merupakan sasaran ganda dari pembelajaran konsumen.

Þ Ukuran Pengenalan dan Ingatan

Þ Tanggapan Kognitif terhadap Iklan

Þ Ukuran Sikap dan Perilaku pada Kesetiaan Terhadap Merk

Ekuitas Merk

Istilah ekuitas merk merujuk pada nilai yang terkandung dalam suatu merk terkenal. Dari perspektif konsumen, ekuitas merk merupakan nilai tambah yang diberikan pada produk oleh merk

Iklan

Artikel Gue…

Kalender Gue….

Januari 2010
S S R K J S M
     
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
25262728293031

Kritik & Saran

My Photo

that's me

Jangan Pernah Menyerah

Inovatif

RSS Kreatif…

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.
%d blogger menyukai ini: